Pembebasan Tanah Kereta Bandara Soeta Ditargetkan Usai Tahun Ini

Suara.com – PT Kereta Api Indonesia (KAI) berjanji akan merampungkan pembebasan tanah untuk proyek kereta Bandara Soekarno-Hatta tahun ini. “Yang paling utama ini penyelesaian tanah yang belum selesai, target saya akhir tahun ini selesai,” kata Direktur Utama PT KAI Edi Sukmoro yang ditemui di rumah dinas Menteri Perhubungan Ignasius Jonan saat “open house” di Jakarta, Minggu (3/1/2016). Edi menyebutkan perkembangan pembebasan tanah sudah 92 persen, yakni tinggal 100 kepala keluarga dari 800 kepala keluarga. Ini Resep Kemenhub Atasi Kemacetan di Jalan Tol “Putusan pertama sudah menang dan upaya terakhir ini Januari, kalau tidak menerima uang itu konsesi di pengadilan,” katanya. Pasalnya, tanah yang diperuntukan untuk proyek itu, yakni 36,3 hektar ini dengan tanah yang sudah ada atau “existing” 24,2 kilometer. Sementara, tanah yang baru 12,1 kilometer, dari 12,1 km tersebut enam kilometer sudah diselesaikan, tinggal enam kilometer lagi. “Kalau pekerjaan sipilnya, pemasangan rel tidak ada masalah, tanah ini yang belum selesai,” katanya. PT KAI telah membayar ganti rugi 36 bidang tanah senilai Rp50,4 miliar untuk lahan 9.723 meter persegi. Sebagaimana diketahui, Kereta api Bandara Soekarno – Hatta kelak akan berangkat dari Stasiun Manggarai menuju Stasiun Bandara dengan panjang 36,3 kilometer melewati dan berhenti di Stasiun Sudimara Baru, Stasiun Duri, dan Stasiun Batu Ceper dengan waktu tempuh diperkirakan 58 menit. Setiap hari, Railink selaku operator akan mengoperasikan 124 perjalanan dengan 10 rangkaian. Satu rangkaian terdiri dari enam hingga 10 kereta yang ditargetkan bisa membawa 33.000 penumpang dari atau ke Bandara Soetta per harinya.

Sumber: Suara.com